Friday, December 3, 2010

dua kata keramat penghapus resah.

bismilahirrahmanirrahim.

kerap pengalaman mengajarkan. namun berhadapan dengan situasi membuatkan aku rasa kudrat dan usaha mampu membolehkan aku meraih kemenangan. sebenarnya di dalam kepayahan aku terlupa bahawa pasrah sepertinya tool bagi mengatasi setiap kesulitan. redha itu umpama ubat penenang kemurungan dan keresahan.. sungguh dua gandingan kata keramat ini personally boleh aku nobatkan sebagai mutiara keimanan. dan yang sebenarnya aku terlupa akan keterbatasan usaha dari kudratku. suatu saat tatkala kudrat terasa tidak berdaya, usaha seperti tidak menjadi  dan putus asa menjentik jiwa, aku menadah tangan tanda pasrah dan redha. sepantas kilat itu juga hilang segala gundah. lenyap semua lara. terhapus segera kecewa rasa. sesungguhnya rasa ini ingin sekali mahu aku kongsi bersama sekelian makhluk di alam ini. tiada lain yang wajib disembah melainkan kepada-Mu jua Ya Allah.

SINOPSIS : pasrah dan redha hadiah dari Allah SWT

p/s : aku sering terlupa kononnya aku terror dan handal.

12 comments:

Encik MamaT said...

sabar untuk orang yang terpaksa..
pasrah untuk orang yang berputus asa...
redha itu untuk orang yang meyakini Allah..

kakchik@ella said...

Rela dan redha. Insyallah ada jln utk kita.

Suara Kalbu said...

Ibu,

Walau apa pun yang sedang menyakiti hati ibu sekrang ni, ida doakan semuanya akan kembali baik buat ibu. Mungkin benar, pasrah dan redha tu adalah penawar kepada segala gundah rasa dan ribut jiwa

ctpayong said...

salam en mamat :

buat kak ct berfikir dengan kata2 en mamat.

ctpayong said...

salam ella :

dunia tidak sesusah mana...tapi kerana dunia kelak akhirat kita merana..takmo! takmo!

ctpayong said...

salam anakku :

tiada apa yg terjadi pada ibu cuma kena sering selalu ingatkan diri jgn sampai terlupa.

kena jaga tangan, kaki dan jari plus gusi@gigi hehehe

Cik SHiNJU said...

Salam..

Pasrah dan redha tu lebih baik dari memberontak dan menyesali takdir,
tapi selepas kita berusaha kan.. :)

Sephi Sephia said...

Salam

Kak, semoga tabah menghadapi segala duka dan uji-Nya. Ya, adakalanya saat kelelahan kita berasa sukar sekali untuk bangkit tetapi sesudah itu pasti punya hikmah untuk diri kita tanpa disedari.

Marilah kita meminta dan meluah hanya pada-Nya.

biskut said...

hadiah ketenangan..kadang2 kita selalu menyalahkan Tuhan meski ujian yg dibagi masih mampu kita hadapi.

Sasa Al-Sharif said...

sabar dan pasrah.. dalam hatiku susah untuk aku definisikan. semacam sama ja

cik lola said...

sabar 2 sesungguh nya senjata org briman..berusaha , brdoa, tawakal dam semoga tuhan permudahkan segala urusan

abgreds said...

tadi dah karang-karang komen..sekali tengok huhu..semua komen aku diaorang dah borong...tu la lambat lagi..kan?
er..salam ma'al hijrah boleh la ya kak ct.. :)

handphone aku xde kompas