Monday, August 2, 2010

sedih yang bukan sedikit, terluka hati tiada siapa yg peduli.

pagi2 sudah semangat mahu hantar tender. jam 10 pg (seperti yg dijanjikan) aku sudah siap tercegat tunggu engkau ambil aku. tunggu punya tunggu, dapat call yang engkau sudah di high way untuk hantar tender dengannya. alasan kau, tidak sempat ambil aku, tender pun balut dalam kereta. aduh, macam mahu gugur tali jantung aku. yang hairanya, kenapalah tidak beritahu awal2. paling tidak pun pada fikiran aku yg benak dan lembab ini, bolehlah aku suruh anak2 aku hantar aku ke sana buat ape yg patut. entah, samada engkau sengajakan atau memang itu perkara yg sebenarnya, itu bukan ilmu aku untuk menilik. tapi yg pasti engkau sering menjatuhkan maruahku di depannya. apa sebenarnya. ape yg terlihat, ape pula yg tersirat. aku tidak mahu ambil kesah tentang sikap dia. dia seperti sudah tiada ade ape lagi denganku. sayang aku terhadap dia sudah berhenti pada hari dia prejudise atas tindakanku tempoh hari. yang sangat-sangat aku kesalkan adelah sikapmu. aku pun tidak minta engkau hargai dan hormati aku macam menteri. bagiku, cukup sekadar "beri sedikit muka" bahawa aku ini isterimu. sedih, memang sedih gila. kalau betul sudah gila, memang sudah tidah ade rase sedih lagi.

p/s : punyalah syoknya menulis, hingga tidak perasan karangan tanpa perenggan. labu labu, nasib kau lah labu. sabar sajelah sehingga kau dapat warkah akhir labu. 

3 comments:

sI tEDI said...

hati sendiri menangis, hatis endiri yg memujuk

ctpayong said...

macam nasib si labu labi da..ape nak buat. life has to go on. pura2 gembira pun tak ape. baru graph hidup cantek sket.

maduditangankananmu,racunditangankirimu,akusukasingkong,kausukakeju said...

cuba cakap camni "tolonglah faham, aku menderita ni, aku rindu, aku cinta, aku puja, kau buat bodo je"..harus manusia berpegang janjinya, "suatu masa" dia tak lupa

handphone aku xde kompas